Kamis, 31 Juli 2014
Selamat Datang   |      |  
KOMPAS
Kembali ke Index Topik Pilihan
Sopir Angkutan di Aceh Tolak Harga BBM Naik
Kamis, 8 Maret 2012 | 20:02 WIB

BANDA ACEH, KOMPAS.com — Sopir dan pengusaha angkutan di Aceh meminta pemerintah pusat meninjau ulang rencana menaikkan harga bahan bakar minyak. Kenaikan harga BBM tersebut akan memperberat beban mereka yang saat ini sudah tertekan dengan kenaikan harga suku cadang kendaraan hingga 20 persen sejak Februari 2012 lalu.

”Kami sudah tak tahu lagi mau bagaimana kalau harga BBM dinaikkan. Sekarang saja kami sudah sulit dengan kenaikan harga suku cadang. Belum lagi cari penumpang semakin susah karena banyaknya angkutan liar yang tak ditertibkan,” kata Ahmadi (37), sopir angkutan antarkota jenis L-300 yang tinggal di Banda Aceh, Kamis (8/3/2012).

Ahmadi bersama ratusan awak angkutan umum di Aceh, Kamis kemarin, berunjuk rasa di halaman Gedung DPR Aceh. Mereka menuntut penertiban angkutan liar. Para sopir juga berharap kenaikan harga BBM dibatalkan.

Erizal (45), pengusaha angkutan umum yang turut berunjuk rasa, mengungkapkan, kenaikan harga BBM pasti akan diikuti kenaikan harga suku cadang kendaraan kembali. Jika hal itu terjadi, dalam tempo hanya beberapa bulan akan terjadi kenaikan harga suku cadang dua kali. Padahal, Februari lalu harga suku cadang sudah naik 20 persen.

”Ini akan menjadi keadaan yang sulit bagi kami. Menaikkan tarif angkutan juga bukan hal yang mudah karena masyarakat juga semakin terbebani dengan kenaikan harga kebutuhan hidup,” kata Erizal.

Dia berharap pemerintah dapat menemukan solusi selain menaikkan harga BBM. Situasi yang dihadapi oleh pengusaha dan awak angkutan umum saat ini sangat tidak kondusif. Bertambahnya jumlah kendaraan pribadi juga semakin menekan mereka karena kian mempersulit mendapatkan penumpang.

 

 

Penulis: Mohamad Burhanudin   |   Editor: Agus Mulyadi Loading...
Sent from Indosat BlackBerry powered by
    Font: A A A
  Kirim Komentar Anda
  • Loading data..
 
Kirim Komentar Anda
Silakan login untuk kirim komentar Anda.
Komentar
Redaksi menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Redaksi berhak untuk tidak menampilkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA.
Dapatkan Informasi Kesehatan Disini!