Rabu, 30 Juli 2014
Selamat Datang   |      |  
KOMPAS
Otak Juga Perlu Nge-Gym
Jumat, 23 Juli 2010 | 14:59 WIB
shutterstock

Kompas.com - Tahukah Anda, kebanyakan orang di dunia hidup dengan lebih mengandalkan otak kirinya? Padahal, agar bisa lebih produktif, kedua belahan otak, baik kanan dan kiri juga perlu digunakan. Untuk memanfaatkan seluruh potensi otak, kita bisa melakukan serangkaian latihan gerak untuk menstimulasi otak yang disebut brain gym atau senam otak.

Brain gym diperkenalkan oleh Paul E.Dennison, Ph.D, seorang ahli kinesiologi yang melakukan berbagai riset mengenai perkembangan otak lewat gerakan-gerakan. Latihan senam otak ini sangat membantu dalam menggerakkan anggota badan, mengkoordinasikan gerak, keterampilan, membantu belajar di sekolah, serta penyesuaian kegiatan sehari-hari.

Gerakan-gerakan dalam senam otak ini relatif mudah dan bisa dilakukan siapa saja. Senam otak ini juga bisa dilakukan setiap hari dan tidak memerlukan tempat khusus. Walaupun mudah dijalankan, namun tetap diperlukan latihan pada awalnya.

Pada anak-anak, menurut Ike.R.Sugianto, Psi, instruktur Brain Gym bersertifikat, akan mengoptimalisasi perkembangan otak. "Tujuannya adalah menarik keluar potensi yang ada, khususnya di usia emas balita. Kondisi otak yang optimal akan membuat proses belajar lebih mudah dan menghilangkan hambatan belajar," kata salah satu pembicara dalam seminar Smart Parents Conference yang akan diadakan oleh Frisian Flag di Jakarta 31 Juli mendatang.

Senam otak sangat dianjurkan untuk anak-anak yang kemampuan matematiknya belum optimal, begitu pula yang pemahaman membacanya kurang. Brain gym akan membuka bagian-bagian otak yang seluruhnya tertutup atau terhambat. Teknik belajar dengan senam otak ini juga telah diakui oleh National Learning Foundation USA.

Senam otak pada dasarnya berupaya mengaktifkan otak kiri dan kanan secara optimal. Prinsip senam ini adalah melakukan gerakan-gerakan menyimpang melewati bagian tengah atau yang disebut corpus callosum. Untuk "menyeberang garis tengah", gerakan dilakukan dengan menggerakkan tangan kanan bersamaan dengan kaki kiri dan tangan kiri bersamaan dengan kaki kanan. Sebaiknya tangan menyentuh lutut yang berlawanan.

Menurut Ike, secara umum terdapat 26 gerakan senam otak. Latihan ini bisa dilakukan sebelum anak beraktifitas atau saat diperlukan untuk aktifitas yang memerlukan perhatian dan konsentrasi. Dengan melakukan gerakan-gerakan menyilang secara teratur untuk beberapa waktu, diharapkan terjadi harmonisasi antara otak kanan dan otak kiri.

Selain untuk anak-anak, senam otak juga diperlukan untuk para pekerja, terutama yang dituntut untuk selalu berpikir kreatif dan penuh inisiatif. Sementara itu pada orang lanjut usia, gerakan senam otak yang dilakukan secara rutin akan meningkatkan kembali kewaspadaan dan konsentrasi.

Di Indonesia sudah cukup banyak instruktur senam otak. Namun, pilihlah intrukstur yang sudah terdaftar dan memiliki lisensi. Anda bisa melihat daftarnya dalam situs www.braingym.org

Penulis: AN   |   Editor: Lusia Kus Anna Loading...
Sent from Indosat BlackBerry powered by
    Font: A A A
  Kirim Komentar Anda
  • Loading data..
 
Kirim Komentar Anda
Silakan login untuk kirim komentar Anda.
Komentar
Redaksi menerima komentar terkait artikel yang ditayangkan. Isi komentar menjadi tanggung jawab pengirim. Redaksi berhak untuk tidak menampilkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA.
Dapatkan Informasi Kesehatan Disini!